Agustus 8, 2021

Voting Aplikasi Online Dan Ponsel Pintar Akan Membawa Kita Mendekati Partisipasi Voting Penuh

Seberapa sering Anda mendengar seorang teman mengaku bahwa mereka tidak memilih? Daftar pembenaran tidak terbatas. Mereka hanya malas. Saya tidak suka kandidat, saya tidak punya waktu untuk meneliti fakta, saya sibuk hari itu, Voting tidak masalah karena sistemnya bengkok, atau sejumlah metode penipuan lainnya. Apatis di kalangan pemilih adalah penyakit mematikan yang dapat memengaruhi budaya, masyarakat, atau peradaban, serta kota, kabupaten, negara bagian, teritori, atau negara. Di Amerika Serikat, memilih adalah hak konstitusional, dan sangat penting untuk menggunakan hak itu. Mereka yang tidak memilih dan tidak percaya pada sistem menyebabkan sistem menderita akibat kurangnya partisipasi mereka.

Saya yakin jika kita memiliki aplikasi voting online dan smartphone, partisipasi akan mendekati 100%, dan saya yakin itu akan terjadi di masa depan. Baru-baru ini, Think Tank kami membahas topik ini dan memeriksa semua aspek sistem pemungutan suara online yang aman dan terjamin. Cody Hunt, seorang pemimpin think tanker, menyatakan:

“” Ini akan membantu gagasan demokrasi murni karena di negara kami, kami ingin memiliki gagasan bahwa setiap orang memiliki suara yang sama dalam keputusan yang dibuat negara kami, dan mereka melakukannya, tetapi mereka harus bersedia melalui proses terlebih dahulu, dan banyak anak muda Amerika tidak suka melalui proses ini karena kami terbiasa memiliki banyak hal di ujung jari kami.””

Setuju, tidak ada banyak kesenjangan digital di Amerika Serikat, dan akses web cukup luas. Tetapi apakah pemungutan suara akan menjadi terlalu sederhana, sampai-sampai tidak lagi dihormati? Akankah keinginan politik berita malam mempengaruhi suara orang? Demokrasi murni berpotensi bermasalah jika orang malas yang menginginkan barang gratis dapat memilih pemimpin yang berjanji untuk memecat Departemen Keuangan untuk memberi mereka apa yang mereka inginkan, terlepas dari nasihat keuangan. Akankah jumlah besar berfungsi sebagai jaring pengaman, seperti yang ditunjukkan oleh hipotesis “”Kebijaksanaan Orang Banyak”?

Bisakah publik menentang apa yang terbaik untuk masa depan negara dengan imbalan keuntungan jangka pendek? Bagaimana dengan Amerika Serikat? Bukankah ini hanya satu langkah menuju “”demokrasi murni””? Jika demikian, bukankah itu berbahaya, karena hanya populis yang akan dipilih, dibantu oleh radikalisme yang terlihat dalam massa besar? Apakah orang-orang yang berwenang khawatir jika kita beralih ke pemungutan suara internet cepat, mereka akan kehilangan kendali? Mereka yang berada di posisi kekuasaan sering berusaha untuk mempertahankannya dengan cara apa pun. Apakah ini sebabnya kami belum membangun sistem seperti ini? Pertimbangkan ini.