Agustus 14, 2021

Tampilan Smartphone: Jenis, Pro & Kontra

Layar ponsel cerdas adalah perangkat tempat pengguna terhubung, seperti komputer portabel. Salah satu komponen yang paling kritis dan rapuh pada ponsel, tablet, PC, atau laptop adalah baterai. Ponsel itu sendiri hanyalah alat yang berinteraksi dengan kita melalui layar, memberi perintah, dan menerima output. Smartphone memiliki berbagai tampilan layar yang memiliki kelebihan dan kekurangan yang berbeda-beda. Meskipun fitur tambahan, seperti kontras warna, rasio kontras, keterbacaan sinar matahari, dan kecerahan, tergantung pada jenis layar yang dimiliki smartphone, setiap jenis layar memiliki kekuatan dan kelemahan yang berbeda. Pada smartphone saat ini, layar adalah semua layar, karena iPhone X adalah ilustrasi yang sempurna untuk itu. Ukuran layar semakin diminati, dengan perangkat yang berukuran lebih besar dari 6 inci sangat diminati.

Mari kita lihat layar yang paling umum, dan kemudian saya akan menunjukkan kekuatan dan kelemahan mereka. Pastikan untuk membaca hingga akhir artikel ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang jenis layar yang dimiliki ponsel cerdas Anda.

Di ponsel murah, TFT adalah jenis tampilan paling populer. Gambar berkualitas lebih baik dan resolusi lebih tinggi ditemukan di layar LCD TFT. Karena layar TFT memiliki sudut pandang yang sangat sempit, mereka tidak menampilkan konten definisi tinggi jika dilihat dari tepi atau di bawah sinar matahari. Dilihat dari depan, memberikan tampilan paling jernih dan kualitas warna terbaik. Saat ini, layar TFT sudah cukup usang, dan model ponsel cerdas yang akan datang tidak menyertakannya.

Dalam hal kualitas tampilan secara keseluruhan, IPS LCD adalah yang terbaik. Berbeda dengan layar transistor film tipis (TFT) tradisional, layar PV-OLED mengkonsumsi lebih sedikit daya sambil memberikan kualitas tampilan yang lebih baik bahkan jika dilihat dari tepi layar. Smartphone kelas atas menampilkan layar IPS. Layar IPS LCD memiliki sudut baca yang sangat baik di bawah sinar matahari, dan pikselnya berdekatan untuk meningkatkan keterbacaan. Layar warna yang nyata menggunakan lebih sedikit daya dan memancarkan warna yang sebenarnya. Dibandingkan dengan layar OLED, konsumsi baterai jauh lebih tinggi jika dibandingkan dengan layar TFT, yang menggunakan lampu latar untuk menerangi layar.

Layar kapasitif menggunakan kaca dan konduktor untuk menciptakan medan listrik di antara keduanya. Jika Anda menggunakan jari, alat ini sangat responsif; tetapi, jika Anda menggunakan stylus atau sarung tangan, itu tidak bereaksi. layar memiliki tampilan yang sangat baik dan banyak warna untuk memuaskan pengguna Jenis layar ini tidak lagi digunakan oleh pabrikan.

Jika dibandingkan dengan LCD, layar OLED memiliki warna dan sudut pandang yang lebih baik, kontras yang lebih dalam, dan waktu respons yang lebih cepat. Layar OLED yang ramping dan ringan tidak memerlukan lampu latar dan mengkonsumsi lebih sedikit daya. Layar OLED umumnya mahal.

Karena setiap piksel pada layar memiliki LED sendiri, layar AMOLED tidak memerlukan lampu latar. Keuntungan utama layar dengan fitur yang disorot di atas termasuk kecerahan tinggi, konsumsi daya rendah, dan bingkai ramping. Ada beberapa smartphone hi-end di mana layar ini hadir, karena harganya lebih mahal daripada layar LCD. Warna layar akurat dan realistis.

Super AMOLED adalah variasi yang ditingkatkan dari layar OLED/AMOLED dasar. Untuk tujuan pemasaran, Samsung meningkatkan istilah merek dagang mereka dengan beberapa perbaikan. Layarnya paling tipis dan paling ringan; plus, itu memberi warna seperti kehidupan.

Tidak ada perbedaan teknologi antara “Retina Display” dan “IPS LCD dengan lampu latar LED”. Apple menyebutnya sebagai taktik pemasaran.

Penjualan smartphone terus meningkat setiap tahun, dan fokus telah bergeser dari spesifikasi ke gaya dan layar. Ada peningkatan permintaan untuk smartphone layar yang lebih besar baru-baru ini. Munculnya beberapa layar ponsel, seperti LCD, OLED, AMOLED, Super AMOLED, dan lainnya, terkait dengan pertumbuhan ini.