Agustus 15, 2021

Strategi Pasar Ponsel Cerdas Apple Adalah Kunci Kesuksesannya yang Berkelanjutan

Apple menempati peringkat ketiga pada kuartal kedua 2020, dengan 13,5% dari pasar ponsel pintar global. Apple, di pasar ini, sekarang menjadi pengikut, bukan pemimpin. Perusahaan memiliki tujuan strategis jangka panjang untuk mengantisipasi keinginan dan kebutuhan pelanggan dan kemudian memproduksi produk berkualitas tinggi untuk memenuhinya. Ini berfokus pada kebutuhan pelanggan dan memberikan produk dan layanan yang berharga dan inovatif kepada mereka.

Apple memiliki strategi smartphone yang unik
Pengusaha Steve Jobs’ Komputer Macintosh asli dirancang untuk orang normal dan bukan untuk ahli komputer. Setelah itu, pada tahun 1993, Apple memutuskan hubungan dengan Jobs dan mengembangkan Newton, pendahulu smartphone modern. Jika bukan karena dua Newton saya yang berfungsi, iPad mungkin sudah ada di pasaran jauh lebih awal.

Kembalinya Jobs ke Apple mengakibatkan banyak produk yang tidak perlu dipotong, dengan perusahaan yang kembali fokus, dan dengan kelahiran kembali Apple yang dibawa oleh iPod pada tahun 2001. Pengenalan iPhone oleh Apple pada tanggal 9 Januari 2007 adalah salah satu produk yang paling penting perkenalan dalam sejarah.

Setelah itu, iPad diluncurkan pada 2010, dan beberapa tahun kemudian, Apple Watch memasuki pasar. Sementara itu, Apple sedang mengerjakan mobil self-driving dan merilis laptop, desktop, dan komputer baru.

Jelas bahwa sebelumnya, Apple telah membuat nama untuk dirinya sendiri di pasar smartphone. IPhone begitu sukses di hari-hari awal yang mendorong Research in Motion (Blackberry) ke dalam kebangkrutan, setelah perusahaan sebelumnya dominan di industri smartphone.

Dimana kita saat ini? Strategi yang sepertinya sudah dianut oleh Apple adalah menjadi follower di pasar smartphone. Sepertinya ini berhasil. Meskipun jam tangan pintar, dan produk Apple lainnya, mendatangkan pendapatan, iPhone akan menjadi landasan bisnis perusahaan di masa mendatang. Jika ingin mempertahankan posisi kompetitifnya di pasar smartphone yang sangat kompetitif, ia harus melakukan sesuatu yang sama sekali berbeda.

Buat diri Anda berbeda di pasar smartphone

Jangan mengikuti pemimpin seperti Samsung dan tetap dekat dengan pelanggan. Untuk memastikan bahwa pelanggan mendapatkan apa yang mereka inginkan, Apple harus mengantisipasi kebutuhan dan keinginan mereka dan menyediakan produk untuk memuaskan mereka. Strategi atau keputusan Samsung mengikuti strategi atau keputusan pemimpin smartphone lainnya, sehingga Apple akan menggunakan asumsi dan kecerdasan pasar mereka. Strategi adalah tentang membuat keputusan: Apa yang dapat Anda lakukan, dan apa yang tidak dapat Anda lakukan? Sebagai sebuah bisnis, Apple pertama-tama harus mengidentifikasi pasar mana yang ingin dilayaninya dan kemudian memutuskan pasar mana yang akan dipertahankan, dengan melihat gambaran jangka panjangnya.
Pastikan layanan pelanggan berada di level tertinggi, tetapi prioritaskan kesejahteraan karyawan di atas kesejahteraan pelanggan. Latih karyawan, berdayakan mereka, hindari birokrasi, perlakukan mereka secara adil, dan selalu pikirkan kepentingan terbaik mereka. Pendekatan Southwest dan FedEx: Karyawan ditempatkan di depan pelanggan, pemegang saham, dan pemegang saham. Jika kita memperlakukan karyawan kita dengan baik, mereka akan memperlakukan pelanggan kita dengan luar biasa. Kepuasan pelanggan adalah prioritas utama!
Fokuslah pada kompetensi inti Anda, dan jangan menyimpang darinya. Apakah orang kehilangan fokus pada peluang mobil tanpa pengemudi? Ketika Steve Jobs kembali ke Apple pada tahun 1997, perusahaan telah melakukan diversifikasi secara luas dan berada di ambang kebangkrutan. Steve telah mengalihkan fokus perusahaan ke beberapa lini produk yang terdefinisi dengan baik dalam kompetensi intinya. Dengan begitu banyak uang untuk dibelanjakan, Apple mungkin meninggalkan kompetensi intinya. Saat membuat keputusan penting, uang tidak boleh memengaruhi pilihan Anda. Sementara uang sangat penting untuk membuat keputusan, ini lebih tentang keputusan pendanaan daripada membuatnya. Ketika datang ke perusahaan seperti Apple, yang memiliki tumpukan uang tunai yang besar, ini adalah pertimbangan penting. diversifikasi harus dihindari karena “dapat” dan dapat mengurangi kompetensi inti perusahaan. Diversifikasi diperlukan karena “itu harus”.

Membuat ceruk pasar akan sulit karena sifat komoditas smartphone. Hal ini hanya layak untuk tetap kompetitif dengan mengejar strategi diferensiasi produk. Tidak cukup hanya memiliki iPhone yang lebih cepat, yang mengambil foto lebih baik. Apple harus secara radikal mengubah iPhone untuk melakukan fungsi yang bahkan tidak dapat kita bayangkan hari ini, atau iPhone akan menjadi produk komoditas yang tidak memiliki pangsa pasar di masa depan.