Agustus 7, 2021

Samsung Diperingatkan akan Turunnya Laba di 2018 Karena Penjualan Smartphone yang Lemah

Samsung Electronics, raksasa teknologi Korea Selatan, telah memperkirakan laba yang lebih rendah pada 2018 karena penjualan smartphone yang lesu, yang telah melampaui pendapatan semikonduktor yang memecahkan rekor. Deklarasi tersebut dibuat saat presentasi laporan keuangan kuartal kedua perusahaan, yang menandai berakhirnya serangkaian peningkatan pendapatan.

Untuk kuartal kedua, bisnis memperkirakan laba operasional 14,8 triliun KRW (13,2 miliar USD) dengan pendapatan 58 triliun KRW (51,8 miliar USD), mewakili penurunan penjualan 0,7 persen dan kenaikan laba 11 persen dari tahun ke tahun. Samsung, di sisi lain, mencapai laba 15,64 triliun KRW dari pendapatan 60,56 triliun KRW pada kuartal terakhir, hasil terbaik yang pernah ada. Ini mengakhiri empat kuartal berturut-turut di mana produsen ponsel pintar terkemuka di dunia memperoleh keuntungan yang meningkat.

Terlepas dari kenyataan bahwa perusahaan semikonduktor akan membukukan rekor laba untuk kuartal kedelapan berturut-turut, kekhawatiran telah muncul bahwa industri smartphone akan tetap tidak terkendali untuk meningkatkan penjualan handset Galaxy premium. Penjualan lemah Galaxy S9 telah melukai garis bawah Samsung pada kuartal kedua.

Penjualan yang lebih rendah, menurut analis, terkait dengan stabilisasi pasar smartphone dan meningkatnya persaingan.

Karena kekhawatiran tentang penurunan pertumbuhan laba dan kurangnya inovasi teknologi untuk mendorong penjualan smartphone, saham Samsung telah turun sekitar 12% tahun ini.

Karena penjualan yang buruk di Eropa, Samsung Galaxy 9 Plus premium terbaru telah dikalahkan oleh Apple iPhone 8 sebagai smartphone terlaris di dunia, menurut statistik baru dari Counterpoint Research.

Samsung telah kehilangan pangsa pasar di China dan India, dua pasar smartphone terbesar di dunia, karena persaingan dari merek China yang lebih murah seperti Xiaomi dan Huawei.

Terlepas dari keadaan pasar smartphone yang buruk, keuntungan Samsung sebagian besar karena penjualan global yang kuat dari chip DRAM dan NAND, yang menyumbang sekitar 30% dari pendapatannya.

Samsung melaporkan bahwa total pendapatan penjualan turun 4,9 persen tahun ke tahun menjadi 58 triliun KRW, dibandingkan dengan proyeksi analis sebesar 59,7 triliun KRW. Pada bulan Juli, perusahaan akan merilis rincian yang lebih spesifik.

Prospek chip masih positif, dan iPhone baru diharapkan dapat meningkatkan penjualan chip NAND, yang turun hingga 15% pada kuartal kedua.

Nasib Samsung mungkin meningkat akhir tahun ini, tetapi penjualan panel OLED mungkin gagal. Menurut laporan, Apple mengharapkan iPhone berbasis LCD 6,1 inci baru untuk memperhitungkan bagian penjualan yang lebih besar dalam jajarannya tahun ini.

Secara keseluruhan, pendapatan kuartal ketiga Samsung akan lebih tinggi daripada kuartal kedua, karena bisnis chip dan display perusahaan akan berkinerja lebih baik. Prediksi perusahaan untuk kuartal kedua adalah untuk pertumbuhan 5% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya, meskipun ini jauh dari perkiraan analis. Investor, di sisi lain, semakin khawatir tentang kemungkinan perang dagang antara Amerika Serikat dan China, dan bagaimana hal itu akan mempengaruhi eksportir utama seperti raksasa teknologi Korea Selatan.