Desember 15, 2021 Banyak Para Tentara Dan Veteran Menjadi Kecanduan Pada Opioid 

Banyak Para Tentara Dan Veteran Menjadi Kecanduan Pada Opioid 

Melalui perang sipil, rumah sakit milisi menganggap opioid sebagai pengobatan sederhana. dokter dan perawat menyesuaikan opium dan morfin untuk mengatasi rasa sakit tentara, menghentikan pendarahan di dalam dan mengurangi mabuk udara dan diare yang disebabkan oleh penyakit menular. meskipun, ini menyebabkan beberapa polisi meningkatkan kecanduan opioid, baik selama pertempuran atau nanti setelah mereka mencari obat ilmiah untuk cedera atau penyakit masa perang.

Banyak Para Tentara Dan Veteran Menjadi Kecanduan Pada Opioid

Bagi banyak veteran perjuangan sipil, kecanduan opioid merusak kehidupan. Ketergantungan veteran membuat mereka lelah dan berhenti berkembang, dan akan mengakibatkan keseimbangan yang fatal. Dalam beberapa keadaan, kecanduan opioid dapat menyalahgunakan kapasitas veteran untuk mendapatkan pensiun. Dalam , seorang veteran serikat pekerja bernama Charles L. Williams dikutip dalam sebuah utilitas untuk rumah seorang polisi bahwa ia menjadi “benar-benar tidak dapat mencari nafkah” karena ia “mendapatkan lebih kecil kecanduan opium melalui perjuangan.”

pada titik yang diterapkan Williams pada rumah tangga tentara, ruang lingkup masalah telah berkembang di masa lalu para veteran: AS berada di tengah-tengah krisis opioid utama pertamanya, didorong dengan bantuan dorongan morfin suntik yang telah dimulai oleh beberapa dokter pemerintahan selama perjuangan sipil. Kesulitan khusus para veteran membantu menarik perhatian pada subjek, meningkatkan kesadaran di antara para dokter dan masyarakat umum sehubungan dengan bahaya kecanduan opioid.

Konsumsi opioid memiliki warisan yang luas di AS. sebelum konflik sipil, doc sering memberikan kapsul opium dan laudanum, yang diubah menjadi kombinasi opium dan alkohol. Opiat ini, atau opiat herbal, dapat dibeli di banyak toko obat tanpa surat keputusan. ketika perang dimulai, masing-masing abutment dan aliansi menganggap penting untuk menyediakan obat di rumah sakit mereka. Seorang pemandu medis kaki tangan memberi tahu bahwa “Opium adalah satu-satunya biologis penting di medan perang penting bagi ahli bedah, sebagai bubuk mesiu untuk amunisi.”

Selain opium dan laudanum, beberapa dokter serikat juga mulai menggunakan jarum suntik hipodermik, sebuah penemuan yang relatif baru, untuk menyuntikkan satu opioid lain morfin  langsung menuju ke pembuluh darah polisi.